Membuka

You may also like...

2 Responses

  1. Anonymous says:

    kesepian saya…

    sedikit banyaknya Haris bener, waktu menganalisis keadaan yg saya alami. memang sih, saya pernah berpikiran konyol tentang seseorang yang jatuh dari langit untuk menjai teman saya. tapi saya sadar seandainya hal itu benar2 terjadi, maka saya adalah manusia yang sangat egois. setelah saya pikir2 lagi ternyata saya belum membutuhkan orang yang bisa mengerti saya. pelajaran yang bisa saya ambilo dari keadaan saya sekarang adalah… ternyata saya butuh diri saya sendiri. kesepian ini ternyata punya tujuan agar saya lebih mengenal diri saya. masalahnya sekarang adalah saya harus menyusun serpihan semangat saya yang hancur. karena keadaan organisasi yang satunya itu beda sama organisasi kita Ris. tapi saya sudah menemukan obatnya kok… beberapa hari yang lalu teman saya curhat masalah kuliahnya. dia tuh mau magang tapi tetep harus kuliah… hal itu yang dia pusingkan. teman saya itu bertanya “apa kamu pikir aku ini cewek yang kuat?” terus aku jawab “iya.” lucu juga sih, sebenernya dia tuh cuma pengin diperhatiin, pengin dikasi semangat.. keadaan yang mirip dengan apa yang saya inginkan. anehnya saat saya menyemangati dia semangat saya juga mulai timbul lagi.. terkadang masalah yang dihadapi oleh tiap manusia hampir sama . tapi penyelesaian yang dipakai berbeda-beda.
    ok, thx udah ngasi perhatiannya yah!

  2. haris says:

    syukurlah ketika kita telah menemukan obat atas kesepian kita. syukur juga ketika kita telah mencoba mencari hikmah atas kesepian kita.

    trims juga…

Leave a Reply to Anonymous Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>