Perempuan-perempuan Agresif

You may also like...

9 Responses

  1. Tukang Nggunem says:

    saya bisa bayangin Ibu RA KArtini di alam baka sana keplok2 melihat mbak-mbak jaman sekarang karena perjuangannya dalam membela emansipasi wanita sudah berhasil, bahkan malah lebih dari apa yang semula beliau perjuangkan, atau malah melenceng??hahaha…yang jelas perempuan masa kini udah bukan lagi stereotipe wanita yang tugasnya cuma manak, masak, dan macak aja kan…

  2. Rozi Kembara says:

    HEBAT…HEBAT….!!!
    ANDA BERHASIL MENGINTERPRETASIKAN SEBUAH IKLAN KEDALAM TEKS PERSOALAN GENDER.
    BERARTI SOKRATES SEDANG BUANG AIR SAMBIL TERTAWA TERBAHAK DISANA…
    DISANA…
    DI KAMAR YANG SEMERAWUT BERNAMA BATOK KEPALA ANDA.

    HA…HA…HA…

  3. lovelydee says:

    Saya sbg perempuan juga ngrasa klo iklan itu berlebihan banget. Emang saya juga ngerasa iklan iyu melecehkan perempuan. Mungkin emang ada permpuan yang agresivitasnya mirip kuda binal seperti itu, tetapi kan gak seberapa jumlahnya dibanding perempuan yang santun luar dalem..

    Misal pun saya ketemu cowok yang wangi AXE sekalipun, saya biasa aja tuh…Yah, namanya aja kapitalis mas haris, mesthi cari strategi yang gampang diingat meskipun kontroversial.. Jenenge golek duit. Hahaha…

    Bagi saya pribadi, wangi boleh asal ga berlebihan.. Tapi klo boleh milih, saya lebih suka pheromone alami dari laki-laki… Lebih natural dan sedap menurut saya…
    Hahahaha…

  4. ika rahutami says:

    hahahaa… masalah gender selalu penuh kontroversi
    tergantung kacamata sih yang dipakai

  5. Haris Firdaus says:

    to: tukang gunem
    kita jg bs bayangkan ibu kartini menangis saking terharu dan gembiranya melihat wanita2 zaman sekarang yang tampil di Iklan Axe. ha2.

    to: rozi kembara
    tiap teks termasuk iklan selalu menyembunyikan ideologi tersendri. semoga sokrates betah di batok kepala saya:)

    to: dee
    syukurlah kalo kamu lebih suka pada laki2 yg natural. syukurlah karena mereka yg suka kamu gak perlu beli Axe. ha2. dlm beberapa hal, sesuatu yg natural tetap menarik kok.

    to: ika
    ya, betul. dan saya memilih kaca mata yang “ini”.

  6. ngatini says:

    hiyaa…lahi nggarap skripsi to mas? ambil semiotik aja? ada yasraf amir pialang segala…
    hehee…topikmu ternyata selisih dikit ama postinganku..hmmm.. menggelitik sekalee… aku baru berencana membahas beberapa isi dalam artikel mu ini..
    komen ttg tulisanmu..??
    hmmm..belum pernah ngeliat dengan mata sendiri ya kalo emang ada perempuan indonesia yang agresif seperti di iklan itu. menurutku sah-sah aja..sama sekali tidak ada perlawanan terhadap kodrat. karena sikap perempuan itu gak bisa cuma dinilai karena dia perempuan..tapi lihatlah perempuan sebagai manusia…punya hak menentukan pilihannya.dalam bersikap atau pilihan apapun yang dihadapinya..
    peace!

  7. haris says:

    to: tedy
    hmmmmm jg.

    to: ngatini
    hiya, aku emang lg nggarap skripsi tp topiknya jauh dari tema postingku ini. he2.

    aku blm pernah lihat dg mata kepala sendiri perempuan yg bener2 kayak di iklan axe. he2. soal sah ato gak jadi agresif. kalo kamu baca bener2, ak g sekalipun nge-judge bahwa menjadi perempuan agresif itu salah ato bener. menjadi agresif atas pilihan “hati nurani” memang boleh2 saja bagi saya. tapi di iklan axe, perempuan jadi agresif karena dia dikendalikan oleh laki2 lewat axe. jadi agresivitas itu bukan pilihan bebas perempuan. agresivitas dlm iklan itu adlh hasil dominasi laki2. begitu mbak. peace juga!

  8. lukisanmoses says:

    Iklan axe memang kreatif, tp bahaya untuk anak-anak. Bisa bikin kacau nilai normatif di benak mereka. Sebaiknya jam tayangnya diatur supaya lebih aman dari anak-anak.

Leave a Reply to haris Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>