Gundono dan Wayang yang Tak Selesai

gundono

You may also like...

19 Responses

  1. Pencerah says:

    sayang, ane belum pernah nonton pentasnya

  2. emang sekeren apa ya? jadi penasaran.. blm prnh ntn soalnya..

  3. zulhaq says:

    Kebayang deh serunya percakapan bisma dan amba,karena dipenuhi dengan bumbu seks *dasar otak ngeres* hihihi…

  4. iyoong says:

    belum pernah menonton… :)

    nice info… 😉

  5. irfan says:

    seperti membaca catatan pinggir :)

  6. Zippy says:

    Wah…sesuatu hal yang luar biasa ketika di jaman sekarang ini masih ada orang yang tetap setia untuk berekspresi di dunia perwayangan… :)

  7. Menarik memang melihat pertunjukan si dalang gendhut itu.

  8. Alief says:

    Sekali aku melihat profil dan pertunjukanya.
    Emang pertunjukanya ‘aneh’ dan tidak sekaku pertunjukan wayang lain

  9. Deka says:

    Waduh saya gak terlalu ngerti dunia perwayangan dan bahasa jawa. kalo saya nontonya malah jadi gak ngerti sama sekali.

  10. andif says:

    saya suka sekali wayang, tapi wayang golek…
    apalagi kalau sudah cerita si cepot lucu sekal :)
    salam,

  11. elmoudy says:

    saya sangat suka dengan Gundono….
    pernah liat pentas dan dikomentari ama Pri GS… haha….
    pasangan yg sangat serasi…
    omongannya slalu mengejutkan

  12. haris says:

    @ elmoudy
    saya juga pernah mereka berdua di sctv waktu acara bincang2 politik. emang lucu, saru, tur rodok wagu. he2.

  13. suwung says:

    kalo diriku kok melihat gundono masih separo separo dan ngasal ya?
    TBS oh TBS kangen diriku padamuu

  14. saya menyaksikan kegelisahan dalam diri slamte gundo ketika dia mementaskan repertoarnya, mas haris. dia gelisah terhadap situasi sekelilingnya yang makin abai terhadap nilai2 kebenaran dan etika. melalui anak wayang suketnya, sesungguhnya dia sedang melakukan pemberontakan sekaligus juga berupaya berkatharsis diri.

  15. aji says:

    aji belum bisa nonton wayang, apalagi semalam suntuk. kalau dengerin wayang hampir tiap malam, karena mbah kung stel wayang di radio sampai pagi.

  16. Edi Psw says:

    Wah, aku belum pernah nonton nih.

  17. masnur says:

    Ooo ternyata gak cuma wayang suket ya yang diusung Slamet Gundono soalnya aku cuma beberapa kali dengar cerita keponakan (yang sering ikut pegang instrumen disana).

    Wah sepertinya kalo dari ulasan mas Haris berarti siapapun dan latar belakang kita berbeda akan berbeda pula memaknai isi pementasannya.

    BAgi yang memang otaknya sudah kritis atau nyeni pasti akan mendapat hikmah lebih dalam, seperti uraian diatas.

    Penasaran, kapan ya bisa nonton….

  18. haris says:

    @ masnur

    gundono memang tidak hanya mementaskan wayang dari suket. dia memainkan wayang dari apa saja. pentasnya sering ngalor ngidul, tidak koheren. penonton emang bs menafsirkannya dari sisi mana saja.

  19. loans canada says:

    rumahmimpi.net is very informative. The article is very professionally written. I enjoy reading rumahmimpi.net every day.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>