Seragam Sekolah: Sebuah Kisah

You may also like...

33 Responses

  1. cyzko says:

    pertamaxxxx
    klo menurut saya Masa SMA lah yang paling berkesan walaupu dunia kampus lebih luas …

  2. dasir says:

    siang mas..apa kabar..?salam kenal, nuhun nitip ini ya..bela negara ala lansia
    terima kasih..

  3. dasir says:

    penyeragaman bermaksud baik, supaya tidak ada kecemburuan..namun tetap penolakan terhadap suatu hal pasti ada…

  4. GeLZa says:

    kunjungan pertama.. salam kenal…

  5. Jidat says:

    hahaha lek wis kuliah gak pake seragammm

  6. zulhaq says:

    gw udah gak kecil lagiiiiiiiiiiiiiiii
    walaupun masih pake seragam tapi gak kecil lagiiiiiiiiiiii

    lah, sergamanya seragam kerja kok hi hi hi

    yah, banyak orang yang menilai seseorang dari seragamanya, terutama untuk sergam sekolah

  7. ciwir says:

    seragam-mu ijik mbok simpen to?
    wahahaha

  8. annosmile says:

    walah..
    seragam sma ku udah ilang pas gempa jogja dulu..

  9. soulharmony says:

    saya ga punya cerita berkesan waktu SMU, cuma ingat waktu Tawuran aja sich

  10. Deka says:

    Beberapa negara .tidak mewajibkan pakaian resmi dalam pendidikan formal.
    Haruskah Indonesia mencontoh hal seperti itu…?

  11. Sebagai bukti peduli kita terhadap linkungan yang semakin menuju ke dalam fase degradasi, PetaMasaDepan Dev (PMD). mengajak para Blogger Indonesia sekalian untuk mengkampanyekan lingkungan hidup.

  12. Sugiarno says:

    Salam kenal. Seragam sekolah? Hmm, tentunya ada kenangan tersendiri ..

  13. nahdhi says:

    Saya merasakan sekolah belum ada seragam ya cuma 2 taun di SD, setelah itu udah diwajibkan pake seragam.

  14. guskar says:

    seragam jd identitas suatu institusi, suka nggak suka mesti dipakai. ada juga yg kelewat bangga menggunakan seragam, bisa berlaku sewenang2 kepada org2 yg lemah..

  15. tapi memang seragam itu berpengaruh bgt secara psikologis. kita respek sama polisi krn seragamnya kan.. coba kl dia pakaian sipil, pasti biasa aja..

    salam kenal yah! 😀

  16. arifin says:

    SERAGAM TETAP PENTING…tetangga saya, profesi sebagai penjahit, penghasilan terbesarnya dari jahit seragam. hehehehehe

  17. suwung says:

    jadi pengen sd lagi

  18. wahyoe says:

    tiap hari pke sragam 😀

  19. irfan says:

    Kalo saya kok kebalikannya ya. Lebih nyaman dengan seragam yang lebih muda: SD terhadap SMP, maupun SMP terhadap SMA. Ya, mirip-mirip Peter Pan yang menolak menjadi dewasa *halah.

  20. kenangan sejelek apapun tetap akan indah untuk dikenang

  21. ikram says:

    Mantap! Seragam yang tidak menyeragamkan!

  22. M Mursyid PW says:

    Jadi inget waktu masih sekolah.
    Saya paling sering ditegur guru gara2 lengan baju sering saya lipat.
    Salam silaturahim.

  23. Ndoro Seten says:

    semuanya sebenarnya sebatas sawang sinawang….ilmu relativitas dunia!

  24. seragam sekolah memang menimbulkan banyak penafsiran, mas haris. pada sisi sosial, seragam bisa menghilangkan kesenjangan antara si kaya dan si miskin. tapi pada sisi kultural dan pengembangan logika, seragam sekolah bisa berdampak terhadap pola berpikir monolitis.

  25. sanjaya says:

    jangan lupa, badge kelas bisa menunjukkan senioritas…

  26. mbah gendeng says:

    ayo……………………….. sekolah………………………………

    salam kenal y bos

  27. masmpep says:

    ah, ris. mengikuti jejak kepenulisanmu hanya membuat saya iri, dan ingin bergegas menulis banyak (lagi). dengan serius. berdiskusi banyak hal terlebih dahulu sebelum menulis satu tulisan. namun entah mengapa tak dapat optimal lagi. kadang saya membesarkan hati: saat ini tampaknya saya sudah ‘dewasa’, diinterupsi rupa-rupa hal yang harus dilakukan, sebagaimana banyak kawan yang meredup pelan-pelan oleh rutinitas, ha-ha-ha.

    saya tak ingin berkomentar soal posting ini ah. tambah keki, ha-ha-ha.

  28. Iklan Gratis says:

    saat masih harus menggunakan seragam SD – SMA .. syukur alhamdulillah .. saya tidak mengalami adanya rasa kesenjangan / senioritas .. seingat saya, berada di level usia berapapun saya diperlakukan sama .. tidak diperlakukan sebagai ‘anak bawang’ ..
    saya pribadi malah sangat senang dan bersyukur pemerintah kita berusaha menerapkan menggunakan seragam di sekolah. Kenapa ? saya tidak melihat kesenjangan ekonomi siswa2 .. saya senang tidak ada tatapan dari atas hingga ke bawah , menilai baju yang dikenakan .. bahagia rasanya melihat teman2 saya yang kurang beruntung tidak merasa minder hanya karena pakaian ..
    rasanya saat SD-SMA benar2 pertemanan itu dilihat dari kualitas pribadi, bukan kualitas baju bagus yang identik dgn merk ..

    Iklan Gratis

  29. zee says:

    Ya kayak di luar negeri aja ya, baju bebas ke sekolah, jadi tidak perlu ada kesenjangan senioritas.
    Saya jg dulu tdk suka pake seragam, rasanya langsung keliatan gitu anak sekolahnya…. makanya begitu kuliah rasanya kok merdekaaaa banged hehee…

  30. kunjungan pertama
    salam kenal

  31. Hersu says:

    seragam…dari segi senioritas memang menimbulkan kesenjangan senioritas, tapi patut dipertimbangkan juga kesenjangan ekonomi ditengah masyarakat yang terkadang masih suka mempunyai watak suka pamer.

  32. Yahh, jadi inget masa-masa puber dah..
    -jbs-

  33. sunflo says:

    wkwkkkkk….coba kalo kuliah juga pake seragam yaaak…*.^

Leave a Reply to Jidat Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>