Penumpang Gelap

You may also like...

30 Responses

  1. Jidat says:

    Hahaha Penumpang gelapzzzz

  2. andi says:

    mudah2an saya bukan termasuk penumpang gelap :)
    salam,

  3. TKB says:

    Mudike nyang ngendi mas Haris? :roll:

  4. Kuro! says:

    ya begitulah mas…
    mben aku pernah diajak salah seorang temen dari solo
    buat ikut2an jadi penumpang gelap via bandung. ah apalah itu
    jalurnya, sampe harus oper-oper hanya untuk mendapat
    bea mudik yang lebih ngirit :p

    tapi apapun itu, rasanya kurang sreg bagiku untuk menjadi salah
    satu dari mereka. tapi emang bener, rata2 penumpang gelap adalah
    pemain lama, alias senior :)

  5. masnur says:

    Sejauh ini saya masih suka numpang kereta terang-terangan, hehehe……

    Begitulah Indonesia.

  6. payah n parah… gak bisa diatur

  7. SidaWayah says:

    Ha..ha…, itu mah bukan penumpang gelap gambarnya mas, tapi penumpang terang benderang. kalau di nigeria sana banyak penumpang gelapnya….he..he…hitam maksud saya, bercanda lho…

    salam.

  8. Badruz says:

    waktu dulu masih mahasiswa sih sering jd penumpang yang nakal gitu…tak bayar. tapi pernah juga saya dari Jakarta, pakai tiket. sampai kebumen nggak di tanyain tuh tiketnya, pakai eksekutif kali ya…

  9. ciwir says:

    kondisi ekonomikah pemicunya?
    atau memang kelakuane wong indonesia???

  10. Roy Thaniago says:

    Aku pernah jadi salah satu penumpang gelap itu, Ris. Hahaha.. Biasanya, kalau ga karena tiket abis, ya lg bokek. Hehe.. Akhirnya, krn takut menyuburkan korupsi, aku milih naik kereta ekonomi aja.

  11. PEnumpang gelap ‘kan ada juga yang terpaksa karena kehabisan tiket, kalau yang seperti itu agak mendingan lah

  12. ambon kaart says:

    wah, baru kali ini dengar penuturan dari penumpang gelap. hehe

    salam kenal dari bekasi :)

  13. Haris Firdaus says:

    @ TKB: ke sukoharjo,mas. dekat solo.

    @ ciwir:biasanya penumpang gelap itu pekerja2 di jakarta yg tiap minggu balik kampung karena istri/suami mereka ada di kota asal mereka. mereka kan gak kuat pisah lebih dari seminggu dg istri. he2.

  14. hanif IM says:

    sudah lama gak naek kereta, mungkin menarik juga melihat “aksi” “kucing2an” hehe…

  15. ael says:

    makanya kandani mursid ojo ngeyel. hehehehe :p

    salam,
    ael

  16. Gombal's says:

    hahahaha, sama, saya juga sering ngalamin. tp menjadi penumpang gelap, itu baru dua kali. itupun karena keteledoran saya. tiketnya ternyata salah tanggal. harusnya pake tiket tgl 25, yg saya bawa malah tiket tgl 26, hehehe, salah pesen.
    salam kenal

    -Salam Gombal’s-

  17. suryaden says:

    barang biasa kok dirasani.. :D

  18. itempoeti says:

    dimana-mana penumpang gelap. bukan cuma di kereta…
    tapi juga di politik… :D

  19. Love4Live says:

    kapan ya semuanya bisa bener…

  20. doh, ternyata kompas-mengomnpas sdh jadi budaya. para “anggota” makin banyak berkeliaran. naluri jurnalistik mas haris bener2 tajam.

  21. indratie says:

    wahh klo penumpang gelap KRL Jabodetabek saya lumayan sering ya mas, tapi klo luar kota, belum pernah. blm cukup ilmu,hehehhe :D
    salam kenal

  22. henz says:

    gambar yang diambil kok gak sinkron…
    , keterangan asli foto: Para penumpang KA Senja Utama; Jatinegara-Solo Balapan. Perjalanan rutin diakhir pekan dimulai dengan antrian diloket dan desakan penumpang didalam gerbong Bisnis KA Senja Utama Solo balapan. Pelayanan transportasi darat khususnya kereta api yang kurang mendukung sehingga terjadinya kekurang nyamanan dalam perjalanan.…

    belum tentu yg di gambar adalah penumpang gelap…soalnya saya sering duduk dibawah krn beli tiket tanpa_tempat_duduk jangan2 saya dikira penumpang gelap juga..

  23. Amy says:

    gambar yang diambil kok gak sinkron…
    , keterangan asli foto: Para penumpang KA Senja Utama; Jatinegara-Solo Balapan. Perjalanan rutin diakhir pekan dimulai dengan antrian diloket dan desakan penumpang didalam gerbong Bisnis KA Senja Utama Solo balapan. Pelayanan transportasi darat khususnya kereta api yang kurang mendukung sehingga terjadinya kekurang nyamanan dalam perjalanan.…

    belum tentu yg di gambar adalah penumpang gelap…soalnya saya sering duduk dibawah krn beli tiket tanpa_tempat_duduk jangan2 saya dikira penumpang gelap juga..

  24. Anthony says:

    doh, ternyata kompas-mengomnpas sdh jadi budaya. para “anggota” makin banyak berkeliaran. naluri jurnalistik mas haris bener2 tajam.

  25. Asop says:

    Oouw…. saya belum pernah satu gerbong dengan penumpang gelap… :(

  26. winda says:

    kayaknya itu memang sudah umum sih, tapi cuma problem utama sih dari kesadaran masyarakat yang kadang malah suka banged melanggar peraturan.

    pengalaman yang menyenangkan siy kalo baru satu kali nyoba… tapi coba tingkatkan biar lebih sering jadi penumpang gelap ya….

    saran winda.. jangan terbujuk sama ajakan dari orang2 yang tidak bertanggung jawab..haha

  27. Saya paling sering naik kereta bisnis, baik itu Senja Utama maupun Fajar Utama. Sering melihat dan atau satu gerbong dengan para penumpang gelap. Tapi, kebanyakan mereka berambut cepat. Ada yang bercelana coklat. Ada yang hijau loreng-loreng. Dan sering melihat kepala kereta tidak menagih apa pun dari mereka. Takut?

  28. oon says:

    hahaha…selain pake password ada yang pake stempel lho om!…
    dan tragisnya…penumpang gelap itu kebanyakan wong sugih bergaji tetap yang tiap minggu mesti pulang kampung (orang yg rutin pulang yg biasanya masuk club “roker – rombongan kereta” aka “pegel-penumpang gelap”)..kalau yang kuli macem tukang bangunan malah gak pada berani, kalau berani…pasti bener2 kepepet itu, ada sumthing dikampung dan dianya gak punya duit cukup..

  29. masmpep says:

    gelap, petualangan, dan membanggakan. lanjutkan terus mas mudah2an KAI masih lama bangkrutnya, ha-ha-ha.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>