Asyik-Santai Desakralisasi Sastra Jawa

You may also like...

28 Responses

  1. elmoudy says:

    memang yang namanya perubahan aakn slalu mengalir
    tinggal bagaimana semuanya mengikuti aliran itu
    jaga saripatinya…
    kembangkan sayapnya… mungkin gitu

  2. hpnugroho says:

    waduh, bahasannya berat nih… sy gak ngerti sastra …
    numpang lewat aja ya …

  3. saya selalu saja tak bisa melepaskan geliat romantisme kultural ketika baca teks2 sastra jawa, mas haris. ada idiom2 tertentu yang menuntun saya utk melihat eksotisme sastra jawa yang tdk saya temukan dalam teks sastra berbahasa lain.

  4. senoaji says:

    dan saking indah dan dalamnya setiap kata dalam kasustraan jawa, sampai-sampai susah untuk mencari padanan kata dalam bahasa Indonesia…

  5. komuter says:

    nguri nguri,
    menjaga kelestarian bukan berarti harus stagnan, tetapi malah harus tetap berkembang….

  6. Anla says:

    Jangankan mengembangkan ‘sastra jawa’, pemahaman bahasa jawa sendiri di kalangan anak muda asli jawa sudah sangat minim.

    Menurut pengalaman saya, Salah satu penyebabx adalah kurangnya pembudayaan penggunaan bahasa jawa dalam keluarga itu sendiri.

    Orang tua sebenarx turut berperan aktif dalam melestarikan bahasa jawa dalam keluarga, sebelum masuk dalam ruang lingkup masyarakat. . .

  7. DV says:

    Wew.. pantes tulisannya bagus, ternyata pernah dimuat di koran.
    Salut! Senang kenalan dengan penulis serius seperti Anda!

  8. cyzko says:

    seperti saya orang jawa yang tidak memahami sastra jawa ….

  9. andif says:

    saya orang jawa tapi jawa barat heehe
    salam,

  10. nahdhi says:

    Bukannya sebaliknya ya? Sekarang orang mulai “menyakralkan” sastra jawa demi “mendulang rupiah”.

  11. Uchan says:

    Wah ada wilayah abu2 juga soal ini yah, saya pikir sastra klasik semacam ini cuma berujung pada dikotomi sastra pop dan sastra klasik.

    Saya pikir kita memang mesti dobrak hegemoni sastra wangi versi orang2 dulu yang ngga mau digeser di wilayah ‘sastrawan’ sana.

  12. arifudin says:

    saya sendiri belum bisa seluruhnya memahami tentang sastra jawa meski saya sendiri orang jawa hiks ;)

  13. suwung says:

    pengen nulis pake bahasa jawa diriku

  14. Joddie says:

    sebagai orang Solo.. hmmm aku sangat mendukung sastra Jawa seperti ini.. tapi dimana yah cari buku2 kayak gitu?? btw, salam kenal yah.. :)

  15. Kalau untuk saya sendiri, jangankan sampai ke estetika, lha wong kosakata Jawa saya saja cupet — itu pun untuk yang ngoko. Tuturan Jawa saya sangat nanggung, bercampur dengan bahasa Indonesia. Bahkan ketika mencoba menulis dalam bahasa Jawa, tuturan saya seperti sekadar menjawakan teks Indonesia. Di sisi lain ketika menulis dalam bahasa Indonesia, tuturan saya berbau Jawa. :D

  16. GeLZa says:

    hanya mampu mampir…….

  17. dhodie says:

    Wah salut sama yang perhatian dengan kesusastraan daerahnya.. Semangat yak :-D

  18. Edi Psw says:

    Saya lebih baik nyerah kalau sudah ngomongin masalah sastra.

  19. alief says:

    ampun dah….., aku gak ngerti babar blas masalah sastra…., hanya mampu menikmati kalo disuguhkan saja….

  20. D3pd says:

    Selamat Hari Raya Idul Adha 1430 Hijriah

  21. dyudh4p.com says:

    sama nih… gak ngerti sastra, kalo komik asik tuh…

  22. kalo harry potter aq ngerti nih…

  23. masmpep says:

    tak perlu merubah nama menjadi tempe bosok. tidak familiarnya sastra jawa di masyarakat karena memang masyarakat tak pernah ikut2an dalam sastra jawa.

  24. guskar says:

    salah satu upaya saya untuk ikut nguri2 bahasa jawa, saya berlangganan PS, mengoleksi novel jawa salah satunya karangan Pak Suparto Brata

  25. sanjaya says:

    cuma yg saya tak mengerti itu bahasa kawi atau bahasa jawa kuno

  26. Wah, jadi inget di rumah saya dulu langganan ‘penjebar semangat’. Sampai-sampai tersimpan penuh satu lemari. Tapi, sayangnya, keluarga memutuskan menghentikan langganan koran jawa ini. Dengan suatu alasan….
    -jbs-

  27. annosmile says:

    bahasa jawa terasa terasingkan
    banyak anak muda belepotan ketika menggunakan bahasa jawa
    walaupun dia merupakan orang jawa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>